Konsultasi? Yuk tanya - tanya di : 0812 - 9008 - 3983 chat sekarang!

menu

Cara Menghitung Persediaan Awal

By: Rifzky Alam


Mengetahui berapa banyak produk dan bahan yang tersedia dalam bisnis pada waktu tertentu, dan berapa nilainya, dapat menjadi bagian penting dalam mengukur stabilitas keuangan dan potensi keuntungan bisnis tersebut. Angka yang berguna ini disebut persediaan, dan dapat diukur pada waktu yang berbeda dalam proses akuntansi. Ketika sebuah perusahaan menghitung stok pada awal periode akuntansi itu disebut persediaan awal. Dalam artikel ini, kami menjelaskan definisi persediaan awal dan cara menemukannya, untuk membantu Anda dalam proses akuntansi Anda sendiri.

Apa itu persediaan awal?
Persediaan awal adalah jumlah produk yang dimiliki bisnis pada awal periode akuntansi seperti satu bulan atau satu tahun. Karena setiap periode akuntansi terhubung ke periode berikutnya, persediaan awal satu periode akan sama dengan persediaan akhir periode sebelumnya.
Untuk bisnis ritel, persediaan berarti barang-barang yang saat ini tersedia untuk dijual seperti ponsel atau sekop salju. Untuk produsen, inventaris mencakup barang jadi, barang dalam proses, seperti ponsel yang dirakit sebagian, dan bahan yang langsung masuk ke barang yang akan dijual, seperti kayu untuk gagang pajangan.

 

Persediaan awal = (HPP + saldo persediaan akhir) – biaya pembelian


Di mana Anda menggunakan penghitungan persediaan awal?
Persediaan awal digunakan dalam proses akuntansi untuk membantu mengukur kesehatan keuangan perusahaan atau organisasi. Ini sama dengan persediaan akhir periode akuntansi sebelumnya, dan dianggap sebagai aset lancar untuk tujuan akuntansi.

Persediaan awal sebagai faktor aset saat ini ke dalam rumus harga pokok penjualan yang dapat membantu Anda mengetahui seberapa menguntungkan suatu bisnis.

Persediaan awal juga merupakan cara yang baik untuk menentukan persediaan rata-rata untuk periode akuntansi Anda. Anda dapat menambahkan persediaan awal untuk banyak periode akuntansi bersama-sama dan membaginya dengan jumlah periode akuntansi yang Anda gunakan untuk mendapatkan gambaran kasar tentang berapa banyak persediaan yang Anda miliki. , rata-rata.

Selain itu, persediaan awal dapat menjadi bagian yang berguna untuk menyelidiki ketidaksesuaian dalam persediaan, yang juga dikenal sebagai penyusutan. Ini berarti bahwa inventaris awal dapat membantu Anda menentukan apakah Anda mungkin memiliki masalah dengan kesalahan akuntansi atau pencurian.

Jika persediaan awal Anda tidak sesuai dengan persediaan akhir periode akuntansi sebelumnya, atau jika itu sangat berbeda dari harapan Anda, Anda mungkin tahu untuk melihat lebih jauh mengapa hal ini bisa terjadi.

Persediaan  awal juga dapat berguna untuk tujuan pajak tergantung pada keadaan spesifik Anda. Beberapa transaksi dan jenis barang mungkin dapat dikurangkan dari pajak, jadi mempertahankan jumlah persediaan awal yang tepat setiap periode akuntansi mungkin bermanfaat untuk tujuan pajak.
Setiap situasi pajak biasanya sedikit berbeda, jadi pertimbangkan untuk melakukan penelitian ekstra atau berunding dengan profesional pajak untuk melihat apakah ini relevan bagi Anda.

Training Accurate di FAC Institute

 

Bagaimana cara menghitung persediaan awal
Untuk menemukan inventaris awal, ikuti langkah-langkah berikut:

1. Temukan harga pokok penjualan untuk periode akuntansi sebelumnya
Harga pokok barang yang Anda jual pada periode akuntansi sebelumnya merupakan bagian penting dalam menghitung persediaan awal untuk periode akuntansi berikutnya.
Angka ini juga berguna untuk menentukan efisiensi manufaktur, margin keuntungan dan laba kotor. Informasi ini, dikombinasikan dengan inventaris awal periode akuntansi, dapat membantu Anda membuat keputusan yang tepat tentang prosedur produksi, pembelian, dan penjualan.
Untuk mengetahui harga pokok penjualan, Anda perlu mengetahui informasi ini:

  • Inventaris awal periode akuntansi sebelumnya: Ini adalah nilai inventaris Anda, sebagian produk, dan bahan pada awal siklus akuntansi terakhir, menggunakan rumus untuk inventaris awal.
  • Pembelian yang dilakukan selama periode akuntansi itu: Ini mengacu pada barang atau bahan yang dibeli perusahaan Anda selama periode ini, biasanya dengan biaya grosir.
  • Persediaan penutupan periode akuntansi itu: Ini mengacu pada nilai barang dan bahan yang Anda miliki dalam persediaan pada penutupan siklus akuntansi. Seringkali kurang dari persediaan awal, tergantung pada penjualan, kecuali pola pembelian Anda mencakup pembelian besar menjelang akhir periode akuntansi Anda.

Berikut adalah rumus harga pokok penjualan (HPP):
Harga pokok penjualan = (persediaan awal periode akuntansi + pembelian yang dilakukan selama periode akuntansi itu) – persediaan penutup periode akuntansi

Lebih sederhananya, harga pokok penjualan adalah jumlah yang awalnya Anda bayarkan untuk barang-barang yang Anda jual kepada pelanggan selama waktu itu. Misalnya, jika Anda adalah toko eceran yang menjual sekop untuk bangunan, Anda menjual 260 sekop selama periode akuntansi dan Anda membeli setiap sekop grosir seharga 10.000, HPP Anda akan menjadi 2.600.000.

2. Temukan saldo persediaan akhir Anda
Selanjutnya, cari tahu nilai persediaan akhir periode akuntansi sebelumnya. Anda dapat melakukan ini dengan mengalikan jumlah barang dan bahan yang tersisa dengan nilainya.
Misalnya, jika Anda adalah toko eceran yang menjual sekop bangunan, dan Anda memiliki 40 sekop tersisa pada akhir periode akuntansi dan Anda membeli masing-masing, grosir, seharga 10.000, saldo persediaan akhir Anda akan menjadi 400.000.

 

3. Tentukan biaya pembelian yang dilakukan
Kemungkinan Anda juga membeli inventaris selama periode akuntansi yang Anda tangani. Tinjau catatan Anda untuk menentukan biaya pembelian tersebut.
Misalnya, jika Anda membeli 50 sekop tambahan, kali ini masing-masing seharga 15.000, biaya pembelian Anda akan menjadi 750.000. Pastikan untuk memperhitungkan barang yang dibeli pada titik harga yang berbeda jika perlu.

4. Gunakan rumus persediaan awal
Berikut adalah rumus untuk persediaan awal: Persediaan awal = (HPP + saldo persediaan akhir) – biaya pembelian
Dengan menggunakan informasi di atas, beginilah cara Anda mengisi rumus: Persediaan awal = (2.600.000 + 400.000) – 750.000
Dihitung, hasilnya adalah: Persediaan awal = 2.250.000
Anda kemudian dapat menggunakan informasi ini untuk melengkapi neraca Anda, merekonsiliasi dokumen akuntansi internal dan mempersiapkan dokumentasi pajak jika relevan dengan situasi Anda.

Kesimpulan
Itulah pembahasan lengkap mengenai persediaan awal dan rumus dalam menghitungnya. Jika bisnis Anda adalah bisnis yang mengelola persediaan, artikel ini sangat berguna untuk Anda melakukan manajemen persediaan dan menghitung nilai sebenarnya dari setiap persediaan yang Anda punya dan akan Anda jual.

Untuk memudahkan Anda dalam mengelola manajemen persediaan, hindari pencatatan manual yang memakan waktu dan rentan kesalahan dan mulailah beralih menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur persediaan terlengkap seperti Accurate Online.
Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur multi gudang, multi satuan, multi cabang, laporan stok di banyak gudang, dan masih banyak lagi fitur manajemen stok dan pembukuan yang akan memudahkan proses operasional bisnis Anda.

Hubungi Kami FAC Institute

Butuh Training atau kursus Accurate ? Kunjungi Website FAC Institute sebagai implementator resmi Training Accurate.

FAC INSTITUTE akan ajarkan Anda A to Z cara pakai software ACCURATE tanpa Anda harus mahir akuntansi. Sejak 2014 sudah melakukan training accurate ke lebih dari 2000 klien di seluruh Indonesia, baik pebisnis UMKM, skala menengah hingga korporasi, perusahan dalam negeri maupun luar negeri.

artikel Akuntansi